Perubahan di Jatibungur

Perubahan adalah suatu hal yang tidak dapat dihindari. Bahkan ada yang berujar kalau di dunia ini satu hal yang abadi adalah perubahan.

Lokasi ini dahulunya adalah jalan yang menghubungkan Kecamatan Darmaraja dan Kecamatan Wado di Kabupaten Sumedang. Tepatnya di Desa Jatibungur yang merupakan salah satu dari 21 desa terdampak penggenangan air #wadukjatigede yang membendung aliran Sungai Cimanuk. Jalur alternatif menuju Kabupaten Garut dan Tasik via Malangbong.

img_20170315_070030-01-01
Jatibungur, Sumedang

Setiap kegiatan relokasi penduduk ada ongkos sosial yang harus dibayar. Ada masyarakat yang tercabut dari asal asulnya, tempatnya lahir dan tumbuh berkembang menjadi manusia seutuhnya. Ada situs budaya yang harus berpindah dan mengalami perubahan sisi historisnya. Namun, diharapkan perubahan ini memberi dampak positif untuk kepentingan yang lebih besar lagi.

Kita perlu dan harus mau beradaptasi dengan perubahan yang ada untuk dapat bertahan. Masyarakat yang terdampak relokasi tersebut pun demikian. Mereka yang secara langsung terdampak karena tempat tinggal dan tempat mereka berkegiatan ekonomi (misal : sawah atau toko) menjadi arel genangan harus beradaptasi dilokasi yang baru. Namun, untuk masyarakat yang tidak direlokasi dan masih bertempat tinggal disekitar areal genangan harus beradaptasi dengan perubahan cuaca yang lebih hareudang ketika musim panas dan kenyataan bahwa wilayah dekat tempat tinggalnya berubah menjadi areal tujuan wisata baru.

img_20170315_111647
Puncak Damar, Situraja Sumedang

Kegiatan perekonomian yang dahulunya didominasi dengan sektor pertanian dan perdagangan, saat ini digenapi dengan sektor pariwisata. Areal tujuan wisata baru tumbuh dan terus berkembang di Kabupaten Sumedang. Tanjung Duriat, Puncak Damar, lokasi wisata air seperti di Cipaku, Cisema, Ciduging, Kapunduhan dan Jatibungur adalah beberapa diantaranya. Lokasi wisata pemancingan, olah raga air dan sightseeing adalah menu utamanya.

IMG_20170315_060823-01
Pagi hari di Jatibungur
IMG_20170315_060840-01
Belum banyak aktifitas, perahu pun masih terikat di dermaga

Perubahan pun telah terlihat ketika musim libur tiba. Contohnya ketika libur lebaran tahun lalu. Jalur Sumedang – Darmaraja padat, disesaki mobil pemudik dan wisatawan yang dari dan ke lokasi wisata. Jalur tersebut yang biasanya hanya ditempuh dalam waktu 45 menit sampai 1 Jam perjalanan, kemarin menghabiskan waktu beberapa jam untuk sampai di Darmaraja. Lama yak?! hehehe

When life give you a lemon, make lemonade

Rain don’t stop us! How about we dancing in the rain instead

Yuk berubah . . .

Advertisements

Jogja Trip – Day 3 : World Heritage Site

Candi Borobudur, Magelang – Jawa Tengah

Dihari ketiga ini, sembari perjalanan menuju Depok, kami mampir sejenak ke lokasi yang pada tahun 1991 dianugerahi gelar sebagai salah satu situs warisan dunia oleh UNESCO yaitu Candi Borobudur. Sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Letaknya sekitar kurang lebih 40 km disebelah barat laut dari Yogyakarta.

IMG_20170122_115128
Di puncak Candi Borobudur (Stupa utama dkk)

Didirikan sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra, Borobudur merupakan candi atau kuil Buddha terbesar di dunia sekaligus menjadi salah satu monumen Buddha terbesar di dunia. Candi ini terdiri atas enam teras berbentuk bujur sangkar yang di atasnya terdapat tiga pelataran melingkar. Pada dindingnya dihiasi dengan 2.672 panel relief dan aslinya terdapat 504 arca Buddha.

Kami datang ke Candi Borobudur pada Hari Minggu. Lokasinya ramai dan (ternyata) di Puncaknya panas sekali, seperti dikecup Matahari. Pantas saja ketika dalam perjalanan dari tempat parkir ke pintu masuk banyak sekali yang menawarkan topi, air minum kemasan ataupun sewa payung. Saya pribadi lebih memilih sewa payung, cukup dengan Rp5000-,

IMG_20170122_110445
Pendopo Pintu Masuk (loket tiket berada disebelah kanan pendopo)

Dengan membayar tiket masuk Rp30.000-, para turis sudah bisa menjelajahi kompleks Candi Borobudur. Terdiri atas Candi Borobudur itu sendiri dan beberapa museum yang masih terletak  di dalam kompleks tersebut. Jarak dari pintu masuk sampai ke lokasi Candi Borobudur ternyata lumayan juga, sekitar 1-2 km. Tapi tenang, ada fasilitas mobil yang bisa memudahkan Anda (bayar lagi tapi dapet air mineral ukuran 330ml).

IMG_20170122_114551
Barisan turis yang sedang mengantri untuk naik ke puncak Candi Borobudur (tangga sisi timur)
IMG_20170122_114959
Relief pada dinding dan pagar langkan disalah satu sudut Candi Borobudur
IMG_20170122_121630
Disisi lainnya … kepala patung Buddha ada beberapa yang sudah rusak

Ketika sudah sampai di puncak Candi Borobudur, Anda bisa menikmati pemandangan sekitar kompleks candi yang indahnya bukan main. Langit biru, awan putih dan barisan pegunungan yang hijau dari Dataran Kedu memanjakan mata Anda. Sesaat lupa betapa panasnya di atas sini. Payung mana? payung mana ?

IMG_20170122_115313
Stupa berlubang belah ketupat
IMG_20170122_121408
Stupa berlubang belah ketupat (juga)

Terkait stupa berlubang belah ketupat ini, ada mitos yang dipercaya masyarakat bahwa siapa saja yang merogoh ke dalam sebuah stupa berlubang belah ketupat dan dapat menyentuh bagian tertentu dari tubuh arca Buddha yang ada di dalamnya maka ia akan mendapatkan keberuntungan atau terkabul keinginannya. Mitos ini dikenal dengan sebutan Kunto Bimo. Kemarin itu nyobain juga menyentuh arca Buddha tersebut dan berhasil. Yeayyy

IMG_20170122_115920
Turis Depok di dekat Stupa berlubang persegi

Setelah puas menikmati pemandangan dari puncak candi, saya turun. Ternyata tangga ketika naik dan turun berbeda tempatnya. Tangga naik pengunjung ada di sisi timur, sedangkan tangga turun ada di sisi utara. Supaya tidak macet mungkin ya dan mengurangi laju aus pada permukaan batu pada tangga. Nah, untuk mengurangi laju aus tersebut tangga diberi pelapis berupa karet atau besi. Pada memperhatikan tidak?!

IMG_20170122_122310
Tangga ketika turun (sisi utara candi)

Beberapa tahun belakangan, kawasan kompleks sekitar Candi Borobudur juga dijadikan lokasi lomba lari marathon. Kebayang cakepnya. Saya memasukan acara lomba lari marathon disini ke bucket list saya, tentunya bersama lomba lari marathon di Bali, Lombok dan di Suramadu juga. Semoga terkabul, amin 3X yra.

Tidak hanya pemandangan di Puncak Candi Borobudur saja yang menarik, disisi bawahpun tak kalah keindahannya. Lihat saja foto di bawah ini.

IMG_20170122_123234
Ala-ala FTV bukan ?!

Puas tidak? tentu tidak. Lain kesempatan masih mau kesini lagi dan meluangkan waktu seharian atau lebih untuk jelajah kompleks Candi Borobudur. Kenapa? Lah, wong relief pada dinding dan pagar langkan candi itu konon kabarnya punya cerita masing-masing. And i missed that, so sad.

IMG_20170122_125052

IMG_20170122_125027

Gowinda House 2, Sleman – Yogyakarta

Selama 3 malam di Yogyakarta, kami menginap di Gowinda House 2 yang beralamat di Gabugan 5/15 Pandowo Harjo, Sleman, Yogyakarta, Indonesia.

Tempatnya luas (4 kamar tidur dan 3 kamar mandi) cukup untuk rombongan besar 20 orang seperti kami. Bersih dan tenang karena letaknya agak masuk ke dalam. Cari di Google Maps atau aplikasi penyewaan penginapan juga sepertinya ada.

Gorjes kan?!

img_20170121_054537
Terimakasih sudah mengantar kami selama Jogja Trip 2017

Catatan : ini bukan postingan berbayar, hanya pengguna yang puas

Jogja Trip – Day 2 : Let’s Get Wet

Dihari ke -2, aktivitas plesiran berpusat di  Kabupaten Gunungkidul. Terletak dibagian selatan dari Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, sekitar +/- 2 jam dari tempat kita menginap di Daerah Sleman. Kabupaten ini terdiri atas 18 kecamatan dan memiliki Pusat Pemerintahan di Kecamatan Wonosari. Sebagian besar wilayah kabupaten ini berupa perbukitan dan pegunungan kapur yang identik dengan daerah tandus dan mengalami kekeringan di musim kemarau. Namun, Gunungkidul menyimpan potensi yang besar di bidang pariwisata. Blessing in disguise !!! Berikut adalah 3 diantaranya.

Goa Pindul, Gunung Kidul – Yogyakarta

Wisata Goa Pindul berada di Dusun Gelaran, Desa Bejiharjo, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Objek wisata yang menawarkan wisata Caving Goa Gelatik, River Tubing Kali Oyo dan Cave Tubing Goa Pindul. Bedanya apa dari ketiganya?

img_20170121_114529

Well, Caving Goa Gelatik yaitu wisata menelurusi Goa Gelatik dengan jalan kaki. Konon, dulunya di Goa Gelatik suka ada yang bertapa untuk mendapatkan ketenangan diri. Namun sekarang sudah tidak lagi, dan berubah menjadi lokasi wisata.

Sedangkan River Tubing Kali Oyo dan Cave Tubing Goa Pindul punya kesamaan, yaitu sama2 menelusuri baik sungai atau goa (pilih salah satu, tapi kalau mau dua-duanya juga tidak apa2) dengan alat bantu ban pelampung. Tentunya dikawal dengan pemandu juga.

Kemarinan, saya dan manteman ambil Cave Tubing Goa Pindul. Menelusuri goa sepanjang 350 meter, lebar 5 meter dengan kedalaman air antara 5-12 meter. Start dari mulut goa dan berakhir di dam. Goa Pindul terbagi menjadi 3 zona, yaitu zona terang, zona remang dan zona gelap.

img_20170226_141140
Foto dulu sebelum cave tubing Goa Pindul

Berhubung kami datang di Hari Sabtu, jadi lokasinya ramai pakai banget. Lumayan juga nunggu antrian masuk ke Goa Pindul sambil terapung di atas ban pelampung. Kebetulan ban yang saya ambil ternyata terlalu kecil untuk ukuran postur tubuh saya. Sehingga sepanjang perjalanan menelusuri goa jadi sering mengatur posisi duduk. Tapi tetap saja …..

img_20170226_140849
Ban pelampungnya terlalu kecil buat saya

(Pak Gozali sampai puas banget ketawanya, melihat saya yang coba duduk tenang tapi mukanya sama sekali tidak santai karena menahan beban tubuh plus khawatir ban pelampungnya akan terbalik dan atau karam). Sampai sekarang, kalau ketemu dia masih ditertawakan coba. Kzl

Sampai pada satu titik, di zona remang ketika melihat ada tangga yang mengarah ke atas terbersit niatan untuk menyudahi saja penelusuran gua ini. Moi, yamate . . . Namun niatan itu saya urungkan. Jauh2 ke Yogya, moso berhenti sampai disini. Teu kaci ah.

Kesabaran berbuah manis. Di dalam Goa Pindul ini pemandangannya keren, seperti foto di atas. Ada juga formasi bebatuan stalaktit, sejenis mineral sekunder yang menggantung di langit-langit gua kapur. Bahkan ada stalaktit yang sudah tumbuh sampai bawah dan menjadi seperti pilar. (Maafkan tidak ada fotonya, coba googling deh) Beberapa batuan karst masih hidup dan meneteskan air. Oia, aliran sungai yang berada di dalam Gua Pindul berasal dari mata air Gedong Tujuh

Jadi ya, waktu sebelum sampai lokasi pada foto di atas gandengan Uni Era dan Pak Dhany putus coba. Was-was kan. Padahal masih jauh sampai ke dam. Akhirnya gandengan yang terputus itu disatukan lagi sama bapak pemandunya. Ah, lega . . .

img_20170121_114139

Udahnya … Dari leher sampai ke pinggang pegel banget 😦

Nah, untuk menikmati sensasi menelusuri Goa Pindul pake ban, Anda tidak perlu merogoh kocek dalam2, cukup RP45.000 saja. Adapun dana tersebut meliputi:

  • Rp10.000/orang untuk retribusi masuk kawasan pindul
  • Paket Cave Tubing Goa Pindul Rp35.000 (Wisatawan lokal) dan Rp50.000 (Wisatawan mancanegara) yang terdiri atas : jasa pemandu, perlengkapan (ban dan jaket pelampung) dan asuransi

Tambahan : Hari tersebut makan siangnya pake Gudeg Yu Djum yang tersohor itu. Memang bukan dipusatnya tapi beli di cabangnya yang beralamat di Jalan Raya Jogja – Wonosari Km 7, Playen. Enak, ada manis-manisnya gitu. Oke, sah ya plesiran ke Yogya nya.

Pantai Kukup dan Pantai Pulang Sawal, Gunung Kidul – Yogyakarta

Setelah bebersih, salat dan makan siang, kami menuju ke lokasi selanjutnya. Pantai Kukup dan Pantai Pulang Sawal. Kalau dilihat dari Google Maps Pantai Kukup itu terletak +/- 24 Km dari Wonosari atau +/- 34 Km dari Objek Wisata Goa Pindul. Sedangkan, Pantai Pulang Sawal berjarak 9,2 km dari Pantai Kukup melalui Jalan Pantai Selatan Jawa.

Pantai Kukup terletak di Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari, Kabupaten Gunungkidul. Daerah Istimewa Yogyakarta. Pantai ini memiliki pasir yang putih terhampar luas dan pemandangan pantai yang indah di wilayah selatan Pulau Jawa.

img_20170121_152718
Pantai Kukup

Pantai Kukup mempunyai daerah laut dangkal yang cukup tenang berjarak sekitar 100 m dari bibir pantai. Daerah dangkal ini dibatasi dengan gundukan terumbu karang pada ujung pantai yang seolah-olah melindungi pantai dari hempasan ombak besar.

wp_20170121_15_24_48_pro-01
Ombaknya besar uy . . .

Kami disini tidak terlalu lama, karena ombak besar dan terlalu beresiko untuk nyemplung dan bermain air disini. Jadi, setelah -/+ 1 Jam kami berpindah ke pantai lainnya. Setelah sempat masuk ke beberapa pantai lainnya, ternyata kondisi ombaknya kurang lebih sama sampai akhirnya kami memutuskan turun di Pantai Pulang Sawal.

Pantai Pulang Sawal atau disingkat dengan Pantai Pulsa yang justru lebih terkenal dengan sebutan Pantai Indrayanti. Padahal Indrayanti bukan nama pantai, melainkan nama pemilik cafe dan restoran. Pantai ini adalah salah satu pantai yang menarik dan eksotis berada di Dusun Ngasem, Desa Sidoharjo, Kecamatan Tepus, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

img_20170121_175531
Menjelang Matahari Terbenam di Pantai Pulang Sawal

Sepanjang garis pantainya relatif bersih dan bebas sampah. Ombaknya pun relatif kuat sampai-sampai ketika bermain air di bibir pantai, petugas penjaga pantainya tidak bosan-bosan mengingatkan kami lewat pengeras suara untuk tidak terlalu ketengah. Saking kuatnya ombak ada teman yang celananya sempat lepas karena keterjang ombak. Loh kok bisa yah ?! hmmm …

img_20170121_175306_hdr
Just chillin’

Sudah paling pas aktivitas ketika di pantai ya main sepak bola, voli pantai, main pasir dan main air (baca : cemplungin Pak Poer, Bu Roma dan Bu Ami ke laut). Ataupun sekedar duduk santai di atas pasir putih menunggu matahari terbenam just chillin’. Rasanya itu nyesss dan re-charged.

Merelakan resah itu dipeluk deburan ombak dan dibawa pergi jauh. Membiarkan angin laut menyapu lelah di wajahmu dan mengacak-acak rambutmu yang bebas ketombe berkat shampoo kepala dan pundak.

Dengan membayar retribusi Rp10.000/orang, Anda sudah bisa menikmati semua ini. Dan tentunya tidak lupa biaya parkir kendaraannya juga. Jangan khawatir, baik itu di Pantai Kukup ataupun di Pantai Pulang Sawal banyak kios2 yang menjajakan makanan, minuman dan souvenir. Anda tidak akan kesulitan mencari rokok, kopi ataupun popmie. Jaraknya cuma sepelemparan batu.

img_20170121_175940-01
This was how we spent our afternoon. Sitting on the beach. Waiting the Sun to set. Together !

That was superb, wasn’t it ?

= = =

Dua lokasi yang dikunjungi pada Day 2 ini adalah lokasi wisata main air. Jadi basah-bahasan kita. Segitu dulu, nanti lanjut pada postingan Day 3. Makasih udah berkenan baca and tell me about it